Sakit Perut Sebelah Kanan Bawah pada Wanita

Sakit Perut Sebelah Kanan Bawah pada Wanita – Bagian perut kita dipisahkan menjadi empat kuadaran, kanan dan kiri atas, kanan dan kiri bawah.Sakit perut sebelah kanan bawah pada wanita, dapat disebabkan oleh beberapa penyebab. Gejala yang terkait dengan berbagai penyebab nyeri di perut bagian bawah termasuk sembelit, pembengkakan perut, penumpukan gas yang berlebihan, muntah, dan mual, kehilangan nafsu makan, diare berdarah, dan demam. Beberapa gejala tambahan mungkin termasuk keputihan, perdarahan vagina, nyeri saat buang air kecil, nyeri punggung, darah dalam tinja, dan darah dalam urin. Gejala-gejala ini dapat menunjukkan kondisi yang serius seperti gangguan ginjal dan batu ginjal.

Penyebab Sakit Perut Sebelah Kanan Bawah

Mendiagnosis nyeri perut bisa sangat sulit karena berbagai alasan yang berhubungan dengan rasa sakit seperti itu. Penyebabnya bisa jadi Sakit Perut Sebelah Kanan Bawah pada Wanitaradang otot yang diabaikan atau infeksi pada salah satu organ yang ada di rongga perut. Ini juga dapat menjadi penyakit utama atau penyakit yang memiliki implikasi mengancam kehidupan. Oleh karena itu, penting untuk mendapatkan diagnosa yang tepat megenai apa yang menyebabkan sakit di perut. Berikut adalah beberapa alasan umum yang timbul yang menyebabkan nyeri perut kanan bawah pada wanita.

  •  Sembelit. Sembelit bisa menyebabkan nyeri perut kanan bawah karena buang air besar terganggu. Beberapa kasus sembelit dapat diatasi dengan perubahan pola makan dengan memasukkan makanan serat tinggi. Asupan cairan yang banyak juga dapat membantu mengurangi sembelit. Obat pencahar dapat diresepkan oleh dokter untuk membantu mengatasi masalah sembelit.
  •  Usus buntu. Tanda-tanda pertama usus buntu, muncul rasa nyeri ringan di sekitar umbilikus dan pusar kemudian nyeri berkembang ke sisi kanan bawah perut. Gejala tambahan seperti demam tinggi, muntah dan nafsu makan berkurang akan menyertai kondisi ini yang merupakan keadaan medis darurat.
  •  Kanker usus. Ini adalah tipe kanker yang jarang, yang sebagian besar terjadi pada orang tua. Gejalanya perubahan kebiasaan buang air besar, kehilangan berat badan, dan kehilangan nafsu makan.
  •  Kehamilan ektopik. Sebuah konsepsi yang abnormal dapat terjadi di mana embrio tertanam di tuba bukannya di rahim. Kondisi ini ditandai dengan sakit parah diikuti dengan pendarahan pada vagina.
  •  Hernia. Hernia di sisi kanan dapat memicu nyeri perut kanan bawah jika tonjolan terjadi pada dinding lambung sisi kanan. Gejalanya pembengkakan perut, obstruksi usus, perut kembung dan muntah.
  •  Endometriosis. Nyeri perut juga bisa disebabkan oleh adanya jaringan rahim di luar rahim. Pertumbuhan jaringan tersebut dapat di kiri atau di kanan tuba, bagian pertama dari usus besar atau di ovarium. Bagi mereka yang menderita kondisi ini, menstruasi dapat memicu sakit parah di daerah perut bagian bawah. Sebuah pembengkakan ringan juga dapat muncul.
  •  Batu Ginjal. Kondisi ini dapat menyebabkan sakit luar biasa pada perut sebelah kanan bawah ketika batu berada di ginjal atau saluran kencing. Rasa sakit dapat menyebar ke daerah pinggang, terutama ketika mau buang air kecil.
  •  Penyakit inflamasi panggul. Hal ini terjadi pada wanita ketika rahim dimiringkan ke kanan. Hal ini dapat memicu nyeri perut terus-menerus, terutama setelah pada posisi sempit selama berjam-jam. Demam ringan, keputihan, dan nyeri selama hubungan seksual juga dapat terjadi sebagai akibatnya.
  • Mesenteric Limfadenitis. Ini adalah kejadian yang sering terjadi pada anak-anak. Rasa sakit di perut biasanya diikuti dengan pembengkakan pada kelenjar leher dan gejala flu. Rasa sakit dapat berpindah dari satu tempat ke tempat lain. Gejala ini juga mencakup rasa sakit di perut kanan bawah.
  • Salpingitis. Hal ini terjadi pada wanita yang aktif secara seksual dengan berganti-ganti pasangan. Ketika tube terinfeksi, nyeri mungkin terjadi pada sisi yang terinfeksi sehingga menyebabkan keputihan diikuti demam dan nyeri selama hubungan seksual.
  • Ulcerative Colitis. Ini adalah penyakit yang menyerang usus besar. Gejalanya muncul dalam jangka waktu lama. Beberapa gejalanya seperti penurunan berat badan, darah dalam tinja, nyeri perut sebelah kanan bawah, dan bisul di sekitar anus.

Mengatasi Sakit Perut Sebelah Kanan Bawah

Ketika terjadi sakit perut, penting untuk memantau tingkat keparahan, perubahan intensitas nyeri, dan durasi nyeri. Setiap pola siklus rasa sakit harus diamati dan dicatat. Apakah tindakan tertentu seperti konsumsi makanan, bersin, duduk untuk waktu yang lama, atau fungsi usus yang menyebabkan rasa sakit juga harus diamati. Sebuah penjelasan yang baik ke dokter akan membantu membuat diagnosa yang tepat atau untuk meresepkan tes yang tepat. Tergantung pada prognosis dari kondisi, berbagai obat resep akan diberikan. Hal ini juga mungkin bahwa gaya hidup tertentu dan perubahan pola makan disarankan untuk kondisi tertentu seperti sembelit dan batu ginjal. Dalam skenario kasus terburuk, intervensi bedah mungkin diperlukan untuk memperbaiki gangguan atau menghapus bagian tertentu dari tubuh yang telah terinfeksi, pecah, atau membutuhkan operasi pengangkatan.

Penyebab Nyeri Pada Vagina dan Cara Mengatasinya
Penyebab Rasa Terbakar pada Payudara